Sabtu, 18 Juni 2016

Makalah pendek Tafsi Cak Nun Hadith Bila mati anak Adam



TAFSIR CAK NUN
TENTANG HADITH
Bila mati anak Adam
(Bahasa Jawa)

 

Oleh : Dr. H. M. Nasim Fauzi

 

       Bunyi hadis

Dari Abu Huroiroh Ra. bahwa Nabi Muhammad Saw. bersabda: "Apabila seorang anak Adam mati, putuslah amalnya, kecuali tiga perkara : sedekah jariah, atau ilmu yang memberi manfaat kepada orang lain atau anak yang soleh yang berdoa untuknya." (HR. Muslim dll.) 
Definisi / keterangan
1. Sedekah Jariah
Segala bentuk sedekah bahan yang dikeluarkan oleh si mati semasa hayatnya termasuk sedekah uang, makanan, harta benda dan termasuk juga harta yang di waqafkan oleh si mati semasa hidupnya. Orang yang hidup atau ahli waris boleh juga bersedekah bagi pihak si mati, bila sedekah itu hasil dari uang, harta, peninggalan si mati atau uang ahli waris sendiri.
2. Doa
Selain dari doa anak-anak yang soleh / solehah terhadap ibu bapanya, doa antara sesama kaum muslimin pun bermanfaat untuk si mati. Ini berdasarkan kepada ayat Al Qur-an berikut : Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata: ”Wahai Tuhan kami! Ampunilah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman, dan janganlah Engkau jadikan dalam hati kami perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau Amat Melimpah Belas Kasihan dan RahmatMu”. (QS. Al-Hasyr [59] : 10).
Ibadah sholat jenazah yang berisi doa bagi jenazah juga dilakukan oleh sesama kaum muslimin (yang bukan termasuk anak kandung).
3. Ilmu yang bermanfaat
"Ilmu yang bermanfaat yang di ajarkan kepada orang lain," yang tersebut dalam hadith ialah ilmu yang berhubungan dengan agama Islam secara khusus dan juga yang berhubungan dengan ilmu-ilmu kemajuan di dunia secara umum, melalui pengajaran kepada murid-muridnya dan orang ramai, atau melalui buku-buku karangannya. Selagi ilmu yang diajarkannya atau buku-buku karangannya masih wujud dan dinikmati faedahnya oleh umum, maka ia akan terus mendapat pahalanya semasa ia hidup dan sesudah ia mati.
Riwayat Cak Nun (Emha Ainun Najib)
Muhammad Ainun Nadjib atau biasa dikenal Emha Ainun Nadjib atau Cak Nun (lahir di Jombang, Jawa Timur, 27 Mei 1953; umur 63 tahun) adalah seorang tokoh intelektual berkebangsaan Indonesia yang mengusung napas Islami. Menjelang kejatuhan pemerintahan Soeharto, Cak Nun merupakan salah satu tokoh yang diundang ke Istana Merdeka untuk dimintakan nasihatnya yang kemudian kalimatnya diadopsi oleh Soeharto berbunyi "Ora dadi presiden ora patheken". Emha juga dikenal sebagai seniman, budayawan, penyair, dan pemikir yang menularkan gagasannya melalui buku-buku yang ditulisnya.
     Dalam kesehariannya, Emha terjun langsung di masyarakat dan melakukan aktivitas-aktivitas yang merangkum dan memadukan dinamika kesenian, agama, pendidikan politik, sinergi ekonomi guna menumbuhkan potensi rakyat. Di samping aktivitas rutin bulanan dengan komunitas Masyarakat Padhang Bulan, ia juga berkeliling ke berbagai wilayah Nusantara, rata-rata 10 sampai 15 kali per bulan bersama Gamelan Kiai Kanjeng, dan rata-rata 40 sampai 50 acara massal, yang umumnya dilakukan di area luar gedung. Kajian-kajian islami yang diselenggarakan oleh Cak Nun antara lain
1. Jamaah Maiyah Kenduri Cinta sejak tahun 1990-an yang dilaksanakan di Taman Ismail Marzuki. Kenduri Cinta adalah salah satu forum silaturahmi budaya dan kemanusiaan yang dikemas sangat terbuka, non partisan, ringan dan dibalut dalam gelar kesenian lintas gender, yang diadakan di Jakarta setiap satu bulan sekali,
2. Mocopat Syafaat Yogyakarta,
3. Padhang mbulan Jombang,
4. Gambang Syafaat Semarang,
5. Bang-bang Wetan Surabaya,
6. Paparandang Ate Mandar,
7. Maiyah Baradah Sidoarjo,
8. Obro Ilahi Malang, Hongkong dan Bali,
9. Juguran Syafaat Banyumas Raya,
10. Maneges Qudroh Magelang.
Bulan Maret 2011, Emha memperoleh Penghargaan Satyalancana Kebudayaan 2010 dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Menurut Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Jero Wacik, penghargaan diberikan berdasarkan pertimbangan bahwa si penerima memiliki jasa besar di bidang kebudayaan yang telah mampu melestarikan kebudayaan daerah atau nasional serta hasil karyanya berguna dan bermanfaat bagi masyarakat, bangsa, dan negara.
ACARA TANYA JAWAB CAK NUN
Pertanyaan
Pada suatu acaranya, ada seorang gadis sambil menangis mengutarakan permasalahannya kepada Cak Nun. Katanya “Saya mau meminta masukan dari Cak Nun untuk saya pribadi. Ini adalah pengalaman saya pribadi. Di keluarga besar saya ada tradisi yang menganggap kalau orang yang sudah meninggal itu, amalan yang masih bisa sampai kepadanya hanya ada 3 yaitu
1. amal jariyah,
2. ilmu yang bermanfaat, dan
3. doa anak yang soleh.
Seorang Istri (janda yang ditinggal mati suamnya} di keluarga besar saya, tidak pernah berkunjung ke makam (suaminya). Saya ingin berkunjung ke makam, sekedar melepas rindu; dan saya ingat besok akan menjadi seperti mereka. Tapi keluarga besar saya melarang saya untuk berkunjung ke makam, untuk menjenguk (makam) kakak, menjenguk (makam) kakek dan keluarga lainnya dari keluarga besar yang sudah meninggal. Sampai saya sedih sekali, karena Pak De saya bilang begini : “Dongamu marang mbakyumu ki ora bakal tekan”. 
Kakak saya sendiri belum menikah (sehingga belum punya anak soleh yang mendoakannya), dan dia belum punya penghasilan untuk memberikan sebagian uangnya guna beramal jariyah  Ada pertentangan dalam hati saya terhadap pendapat keluarga besar saya itu. Tiap kali saya rindu kepada mereka (yang sudah meninggal itu) saya merasa sendirian. Bagaimana saya mengatasi masalah ini.”
Jawaban Cak Nun
“Langsung saja, ada hadits Rosululloh Saw. yang bunyinya : Idza matabnu Adam inqotoa amaluhu illa min tsalatsin, awake dewe iki anak putune Adam, yen kapendet Alloh, amalnya akan berhenti, kecuali 3 hal,
sodaqotin jariyatin, sodaqoh jariyah,
aw ilmin yantafa u bihi, ilmu yang bermanfaat,
aw waladin solihin yad u lah, nek ono anake sing soleh sing ndongakke.
Kanjeng Nabi ngendiko yen kowe mati wis ora bisa nggawe apik meneh, inqotoa amaluhu, terputus amalnya, bukan tidak terkabul doanya, bukan kalau kita ndoain dia tidak terkabul, yang terjadi dalam kalimat itu, wis ora biso nggawe apik meneh, wis leren.
Opo njur ono wong mati metu (soko makam) weh weh (memberikan sesuatu), ono wong mati awan-awan melu mulang. Wis ora biso nggawe amal meneh, ning isih tetep nduwe berkat saka gusti Alloh, kecuali 3 hal, yen biyen tau ngekeki sodakoh sifate jariyah, njur kowe tau nduwe elmu dienggo wong okeh, bermanfaat, karo nduwe anak sing ndongakke.
Jadi tidak ada hukum, nek kowe ndongakke wak Jan karo wak Mo kuwi ora dikabulke, ora ono hukum kuwi. Sing dimaksud gusti Rosululloh, ora biso nggawe apik maneh, boso Arabe inqotoa amaluhu. 
Dadi kowe yo ronoo. Opo nek aku ndongakke beliau mesti ora kabul, mergo ora duwe hubungan darah. Dadi, nek ngono kang Jan ora usah dikirimi donga. Saudara-saudara ndak usah doa ya, ra kabul ! Mergo kowe dudu bapakku, dudu anakku. Ora usah ndonga. Pokoke ndonga mung kanggo bapake tok. Nek tonggone ora kabul  Ora usah ndonga.
Kanjeng Nabi kan doanya : Minal muslimin wal muslimat, minal mukminin wal mukminat  Al ahya i minhum wal amwat. Doanya Kanjeng Nabi itu untuk semua muslim, mukmin, muslimin, muslimat, mukminin, mukminat, sing isih urip lan sing wis mati, didongakke kabeh.
La sing ngarani ora kabul kuwi, opo deweke ki stafe Gusti Alloh opo piye. Staf ahli opo piye. Okeh banget Firaon ning ndonya saiki iki. Orang yang mengeklim-ngeklim Alloh mengabulkan atau tidak mengabulkan itu tidak ada lain kecuali Firaon. Sak karepe Gusti Alloh ngabulke utowo ora ngabulke, menengo kowe ! Gusti Alloh diatur-atur. Yen aku Gusti Alloh langsung tak untir gulune. Nek aku ngono langsung cangkeme tak lakban.
Jadi kalimatnya bukan tak terkabul doanya, tapi terputus amalnya, mergo wis mati, ora iso ngepit (naik sepeda), ora iso nganggo montor, ora iso dodolan bakso, ngono lo. Sing ngarani njur ra kabul ki sopo. 
Aku nek ndongakke aku dewe yo entuk, yo apik, wong ndongakke wong mati yo entuk. Kita kalau lewat makam  mengucap : Assalamu alaikum ya ahlil kubur. Ngono kok ora entuk. Opo ora gendeng wong wis mati kok di salami Assalamu alaikum. Rak ora krungu. Kanjeng Nabi setiap lewat makam mengucap Assalamu alaikum, piye to iki. Nganggo utek sitik. Yo, wis ceto yo.
Dadi kowe ziaraho. Piye carane ? Bung Karno isih ono ora. (Jawabe hadirin : Ora ono). Isih ono ora. Isih ono. Dadi kowe ngarani Bung Karno wis ora ono. Ada. Cuma dia tidak di susunan jagad ini bersama kita. La Kanjeng Nabi isih ono ora. Ono ora ! Haa, tak sentak kowe yo. Yen anggepanmu Kanjeng Nabi wis ora ono, nyang opo moco Allohumma solli ala Muhammad. Sopo Muhammad la iyo, iki wong edan opo. Iyo opo piye. Rosululloh masih ada. Bapakmu, mbahmu masih ada. Cuman dia berada di dimensi yang berbeda dengan kita. La yen kowe sowan (makame) mbahmu kuwi apik, sopan, lan dialem Gusti Alloh, oleh berkah. Dadi wong sing nglarang kowe nang makam kuwi nganggep yen wong sing wis mati kuwi wis ora ono. Yen wonge isih ono, ning dunia lain, tidak masalah (yen disowani). Dadi yen kowe sowan piye. Apik kuwi. 
Kuwi sing omong ngono sapa. Apamu. Om mu, mbahmu opo.
Jawab gadis itu : Pak de saya. Tapi terus memberi tahu bude-bude.
Ngene lo. Sesuk yen diomongi meneh, omongo : Yo wis Pak de. Kowe tak dongakke mlebu neroko. Karo malaikat diancup-ancup, diidak-idak. Kondo ngono.
Terus dek-e yen takok : Kok kowe ndongakke aku mlebu neroko. Njawabo : Tenang Pak de, ora kabul. Wong sing kabul ki, aw waladin solihin yad u lah. Nek kulo niki anak panjenengan, iso kabul. Aku mung Pak de (keponakan) kok. Ngono yo. Jadi jelas ya. Jelas secara hukum ya.
Jawab gadis itu : “Mending tidak usah memberi tahu. Mending saya nglakoni sendiri saja.” Lakukan saja. Kalau ditegur. Awas ! Tak dongakke mlebu neroko lo. Wong ora kabul miturut deweke kok. Bar ngono pas ngguyuo. Menyang kuburan kuwi apik, kok ora entuk. Yen diwajibkan, yang salah yang mewajibkan itu. Wis beres to. Cuma jangan demonstratip. Jangan menyolok, tetap sopan sama Pak de. Mung nek wis kepekso ngono kuwi mau. Yen ora  omongo : Matur kesuwun Pak de, ning nuwun sewu kulo bade tetep mriko. Wong niko (makame) mbah kulo kok. Niko (makame) bapak kulo. Wis lego to atimu. Wis, sesuk dadi tenang atine, (mandar) cepet oleh jodo.
Demikianlah jawaban Cak Nun, terhadap pertanyaan gadis tadi.
Jember, 17 Juni 2016
Dr. H.M. Nasim Fauzi
Jalan Gajah Mada No. 118
Tilpun (0331) 481127

Jember

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar