Selasa, 19 Januari 2016

Makalah Pendek Pembangunan Masjidil Aqsho



PEMBANGUNAN  
MASJIDIL AQSHO
OLEH KHOLIFAH UMAR
Dikutip dari buku Keajaiban Yerusalem, oleh Muh. Muhibuddin, Yogyakarta, 2014, hal. 152-155.
PENDAHULUAN
Dalam sejarah, Yerusalem berada dalam kekuasaan Islam terjadi di era Kholifah Umar bin Khottob, kata Philip K. Hitti, yang mempunyai peranan penting dalam membangun pemerintahan Islam. Di masa Umar pemerintahan Islam meluas ke wilayah-wilayah lain, termasuk ke Yerusalem, bahkan hingga ke Afrika utara. Di masa Umar inilah Masjid Al Aqsho dibangun. Nah, sejak zaman Umar inilah Masjidil Aqsho Yerusalem baru bisa dimaknai dengan masjid sebagai tempat ibadah umat Islam. Karena saat ini Islam sudah tersebar di bumi Yerusalem.
Yerusalem ditaklukkan oleh Umar sekitar tahun 638 (Martin Gilbert, 1978, hlm. 7). Saat itu Yerusalem di bawah tanggung jawab Uskup Sophronius, sebagai wakil kekaisaran Konstantinopel dan menjabat sebagai kepala gereja Kristen Yerusalem. Umar memang selain dikenal sebagai panglima perang dengan gelarnya yang terkenal Amir Al-Mukminin (Philip K. Hitti, 2002, hlm. 222). Dengan adanya penaklukan Arab, orang Yahudi diizinkan kembali ke kota (Gil: 1997, hlm. 70-71). 

 
Pada awalnya dalam ekspansi Islam ke Yerusalem tersebut, pasukan Islam di bawah komando Khalid bin Walid dan Amr bin Ash. Di bawah komando dua jendral Islam yang terkenal itu, pasukan Islam mengepung kota suci tersebut. Dengan pengepungan umat islam itu, Yerusalem akhirnya jatuh ke tangan umat Islam. Namun meski sudah di bawah kekuasaan umat Islam, Sophronius, sang Imam Agung Kristen Yerusalem tetap menolak untuk menyerahkan Yerusalem kepada umat Islam, kecuali jika Kholifah Umar bin Khottob yang datang langsung menerima penyerahan darinya.
Umar berangkat ke Yerusalem
Tentang permintaan Sophronius tersebut, akhirnya disampaikan kepada Umar yang berada di Madinah. Mendengar kabar tersebut Umar langsung berangkat dari Madinah menuju Yerusalem. Sang Kholifah besar umat Islam tersebut berangkat ke Yerusalem dengan hanya mengendarai keledai dengan ditemani hanya satu orang pengawal. Tidak ada kesan sebagai raja atau penguasa besar dan mewah dalam diri Umar saat itu. Padahal dia saat itu menjadi pemimpin tertinggi umat Islam seluruh dunia. Setibanya di Yerusalem Umar disambut oleh Sophronius yang benar-benar merasa takjub dan kagum dengan sosok pemimpin Muslim satu ini. Salah seorang yang paling berkuasa di muka bumi kala itu, hanya menyandang pakaian sederhana yang tidak jauh berbeda dengan pengawalnya. Saat di depan pintu gerbang Yerusalem, Umar disambut oleh pendeta Sophronius bersama rombongannya. Di depan Gereja Makam Suci Yesus (The Holy Sepulchure), Umar selanjutnya diajak berjalan-jalan mengelilingi Yerusalem. Termasuk mengunjungi Gereja Makam Suci yang dalam keyakinan Kristen, Nabi Isa dimakamkan di gereja ini. Saat mengunjungi gereja itu, waktu sholat Dzuhur telah tiba.
     Maka Sophronius mempersilahkan Umar untuk sholat di gereja tersebut namun Umar menolaknya. Sebab Umar khawatir kalau seandainya ia sholat di gereja tersebut, nanti umat Islam akan merubah gereja itu menjadi masjid dengan dalih Umar pernah sholat di situ sehingga menzolimi hak umat Nasrani. Umar akhirnya sholat di luar gereja, lalu tempat Umar sholat itu dibangun “Masjid Umar bin Khottob” atau yang dikenal dengan Dome of the Rock (Qubbatu shohroh atau Kubah Batu). Ini terjadi ketika di zaman Daulah Umayyah berkuasa


Pembangunan Masjid Umar (Dome of the Rock)
Umar memimpin sendiri pembangunan Yerusalem mulai dari batu fondasi di Bukit Bait, yang sebelumnya ia bersihkan untuk mempersiapkan bangunan masjid. Menurut Uskup Gaul Arculf, yang tinggal di Yerusalem dari 679 hingga 688, Masjid Umar merupakan bangunan kayu persegi yang dibangun di atas sisa-sisa bangunan yang dapat menampung 3.000 jamaah (Shalem, 2008).
Pembangunan Yerusalem kemudian menjadi agenda Umar. Paska berhasil menguasai kota suci itu, Umar kemudian merancang untuk menata kembali kota tersebut sehingga menjadi kota penting bagi umat Islam.
Pembangunan Haikal Sulaiman III dari Puing-puing dan tumpukan sampah
Dalam agenda penataan kembali (rebuilding) itu Umar memerintahkan agar lokasi yang menjadi tempat Haikal Sulaman – sebuah tempat – bagi Nabi berangkat naik (mikroj) menuju Sidrotul Muntaha dibersihkan dari berbagai tumpukan sampah yang dibuang orang-orang Kristen sebagai upaya untuk menghina orang Yahudi.
      Jadi, berdasarkan penjelasan tersebut, benar kata sebagian orang atau mufasir yang mengatakan bahwa saat Nabi Muhammad singgah di Yerusalem dalam perjalanan Isro’ dan Mikrojnya, tempat yang disebut sebagai Masjidil Aqsho atau Haikal Sulaiman atau Bait Allah itu masih berupa tumpukan sampah. Di masa Umar ini, tempat itu dibersihkan bersama para tentaranya serta dibantu oleh beberapa orang Yahudi, Umar membersihkan area tersebut, kemudian merenovasinya dan membangun di atasnya komplek Masjid Al-Aqsho.
Perjanjian Kholifah Umar dengan Patriakh Yerusalem Monofisit Sophronius
Umar sebagai Kholifah Islam juga menandatangani kesepakatan dengan Patriakh Kristen Monofisit Sophro-nius di Yerusalem untuk meyakinkan dia bahwa tempat-tempat suci dan umat Kristen Yerusalem akan dilindungi di bawah kekuasaan orang Muslim (Runciman : 1951, hlm. 3-4).                           
ISRO’ MIKROJ
NABI MUHAMMAD SAW
Oleh : Dr. H. M. Nasim Fauzi
Banyaknya Hadits-hadits Isro’ dan Mi’roj palsu menurut Abu Najdi Haroki
Abu Najdi Haroki dalam buku “Misteri Isro’ Mi’roj”, DIVA Press, Jogjakarta, 2007, menilai hadits-hadits tentang isro’ mi’roj kurang bisa dipercaya karena banyak hadits palsu. Karena waktu itu di kota Mekah jumlah kaum muslimin masih sedikit dan posisinya terpencar-pencar, sehingga para perowi hadits di sekitar Nabi Muhammad Saw. jumlahnya sangat sedikit.
Selain itu, setelah Nabi Muhammad Saw. wafat timbul “Fitnah kubro” yaitu pertengkaran kaum muslimin antara Sayidina Ali Kw. dan Muawiyah Ra., di mana untuk memperkuat kedudukannya, masing-masing golongan sama-sama membuat hadits-hadits palsu sehingga jumlah hadits tentang isro’ mi’roj itu menjadi berlipat ganda.
Hadits tentang Isro’ Mikroj
Diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam shohihnya.:Dari Anas bin Malik Ra bahwa Rosululloh Saw bersabda : “Didatangkan kepadaku Buroq – yaitu hewan putih yang panjang, lebih besar dari keledai dan lebih kecil dari baghol, dia meletakkan telapak kakinya di ujung pandangannya. Maka sayapun menungganginya sampai tiba di Baitul Maqdis, lalu saya mengikatnya di tempat yang digunakan untuk mengikat tunggangan para Nabi. Kemudian saya masuk ke masjid dan sholat 2 rokaat. Setelah selesai aku terus keluar. Tiba-tiba aku didatangi oleh Jibril dengan membawa semangkuk arak dan semangkuk susu, dan aku pun memilih susu. Lalu Jibril berkata, 'Kamu telah memilih fitroh'. Lalu Jibril membawaku naik ke langit ke-7 dan Sidrotil Muntaha guna menerima perintah sholat 5 waktu dari Alloh Swt. ....... dst.
Kritik terhadap Hadits Isro Mi’roj yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik.
Telah disebutkan di atas bahwa Baitul Maqdis / Haikal Sulaiman II tinggal reruntuhan bahkan dijadikan tempat sampah oleh orang Kristen.
Bagaimana mungkin Nabi Muhammad Saw bisa masuk ke dalam masjid ?
Tentu hadits ini palsu.
Maka, tujuan Isro Mi’roj bukanlah untuk mene-rima perintah sholat 5 waktu sebagaimana hadits (palsu) di atas, karena sebelum peristiwa Isro Mikroj, Nabi dan Kaum Muslimin telah melaksanakan perintah sholat. Melainkan seperti yang tertulis di dalam QS Al-Isro’ [17] :1-4 dan QS An-Najm [53]: 17
Maha Suci Alloh, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Harom ke Masjidil Aqso yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Men-dengar lagi Maha Melihat. (QS. Al-Isro [17] : 1).
Tafsir Surat Al-Isro’ [17] : 1
Yang dimaksud dengan Masjidil Aqso yang diberkati sekelilingnya adalah Tanah Suci bekas Haikal Sulaiman II di Yerussalem dan sekitarnya. Tempat tinggal Nabi-nabi dimana mereka berdakwah kepada kaumnya, dan kelak di hari kiamat di sinilah lokasi padang Mahsyar sesuai dengan hadits Maimunah Ra.
Dari Masjidil Aqso kemudian Nabi Muhamad Saw. dimi’rojkan Alloh Swt ke Sidrotil Muntaha.
Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain, (yaitu) di Sidrotil Muntaha. Di dekatnya ada Jannatul Ma’wa (surga tempat tinggal). Ketika Sidrotil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya. Penglihatannya (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya itu dan tidak (pula) melampauinya. Sesungguhnya dia telah melihat sebahagian tanda-tanda (kekuasaan) Tuhannya yang paling besar.  (QS. An-Najm [53] :13-18).
Tafsir Surat An-Najm [53] :13-18
Nabi Muhammad Saw. menyaksikan dengan pandangan langsung tanda-tanda kekuasaan Alloh Swt yang paling besar yaitu Jannatul Ma’wa (Surga tempat tinggal) di Akhirot (termasuk Kiamat, Kebangkitan, Al-Hasyr, Hisab, Mizan, Shiroth dan Neraka) yang ada di masa depan. Perjalanan menembus waktu dengan pintu masuknya di Sidrotil Muntaha.

Jember, 15 Januari 2016

Dr. H. M. Nasim Fauzi
Jalan Gajah Mada 118
Tlp. (0331) 481127

Jember

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar