Minggu, 17 Juni 2012

Pergi ke Surga secara Imajiner 01

Direvisi  16 September 2012



Berkunjung ke Surga
Secara Imajiner

Seri ke-1



Oleh : Dr. H.M. Nasim Fauzi




I. Pendahuluan



Surga adalah tempat tinggal yang disediakan Alloh Swt. untuk hamba-hamba-Nya yang bertaqwa kepadaNya, sebagai balasan kepada mereka atas keimanannya yang jujur dan benar serta amal perbuatannya yang sholih.
Agar bisa masuk ke dalam surga diperlukan tiga syarat :1)
1. Iman kepada Alloh
2. Iman kepada hari Akhirot
3. Menjalankan amal soleh, termasuk di dalamnya lima rukun Islam.
Maka, selain beriman kepada Alloh swt., kita juga harus beriman kepada hari akhirot. Kemudian, agar keimanan kepada hari akhirot itu bisa tumbuh dan kuat, kita seharusnya mengetahui wujud akhirot itu.
Pada peristiwa Isro’ dan Mi’roj diceritakan, sewaktu Nabi Muhammad saw. masih berada di Mekah menjelang beliau berhijroh ke Madinah, terjadi peristiwa luar biasa yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Yaitu beliau dengan ditemani Malaikat Jibril as. diperjalankan Alloh swt.  dari Masjidil Harom di Mekah menuju ke Masjidil Aqso di Negeri Syam. Kemudian beliau diangkat Alloh swt. ke langit ke-7 terus ke Sidrotil Muntaha untuk menerima perintah sholat wajib lima waktu. Dari situ selanjutnya beliau diperjalankan Alloh swt. ke surga.
Banyak ulama dan ilmuwan muslim yang membahas masalah letak surga itu. Tetapi belum ada penjelasan yang memuaskan.

II. Latar Belakang Masalah
Pada akhir tahun tahun 2010 yang lalu di Blog “Kanzunqalam” telah dimuat tulisan berjudul “Teori Fisika Hawking, mengungkap Perjalanan Isra’ Rasulullah?”, yang isinya diambil dari Blog saya “Gagasan dan Pemikiran Dr. H.M. Nasim Fauzi” yaitu makalah-makalah berjudul “Wanita di Surga dan Neraka” dan “Asal-usul Manusia Seri 06” (tentang “surga Nabi Adam as.”). Kemudian “Kanzunqalam” meringkasnya serta memberi gambar-gambar yang sangat menarik. Blog tersebut dapat diunduh pada alamat : http://kanzunqalam.wordpress.com/2010/12/24/teori-hawkingperjalanan-isra-rasulullah/
Hebatnya, tulisan itu kemudian dikutip dan diterbitkan ulang oleh lebih dari 100 Websites. Rupa-rupanya banyak sekali orang yang menyukainya! Website-website itu dapat dicari memakai “Google” dengan kata kunci “nasimfauzi lubang cacing”.

Adapun ringkasan isinya adalah sebagai berikut:


Alam semesta (Langit dan Bumi) yang kita diami sekarang telah diciptakan Alloh swt. kira-kira 15 milyard tahun yang lalu, dari sebuah titik yang kepadatannya tidak terhingga, yang meledak dan mengembang. Peristiwa itu disebut Big Bang (Dentuman Besar).
Menurut sarjana Inggris Prof. Stephen Hawking, dalam titik yang kepadatannya tak terhingga itu. teori relativitas Einstein tidak berlaku lagi.
Karena alam semesta kita sekarang berasal dari titik itu maka kita juga tidak bisa memakai teori Einstein terhadapnya. Maka kita harus menggunakan Mekanika Kuantum.
Dalam mekanika kuantum ada dua jenis waktu yaitu:

1. Waktu nyata (waktu manusia) yang hanya bisa berjalan maju dalam laju yang tetap

2. Waktu maya (waktu Tuhan) yang membentuk terowongan waktu (worm hole) ke masa depan dan ke masa silam
Adanya waktu maya ini saya gunakan untuk menerangkan peristiwa mi’roj  Nabi Muhammad saw. Pada mi’roj itu Alloh swt. memperjalankan beliau ke masa depan melalui terowongan waktu (worm hole) menuju ke hari kiamat, masa kebangkitan, pengadilan, neraka dan shirot yang berakhir di sorga. lalu kembali ke masa kini waktu itu.
Dari peristiwa mikroj Nabi Muhammad saw. itu, timbul pemikiran, bagaimana kalau saya meniru perjalanan itu lalu menceritakan kisahnya kepada para pembaca.
III. Uraian

Perjalanan ke Surga Secara Imajiner

Persiapan
Karena saya bukan seorang nabi atau manusia yang diistimewakan Alloh swt. maka saya tidak bisa meminta bantuan Alloh swt. untuk memperjalankan saya melalui "terowongan waktu" (worm hole dalam mekanika kuantum) ke surga yang tempatnya ada di masa depan.
Maka, satu-satunya jalan yang dapat saya tempuh untuk bisa pergi ke sana adalah dengan melakukan perjalanan secara imajiner.
“Orang” yang dapat saya minta bantuannya adalah “pikiran saya sendiri”. “Orang” itu saya namakan “sang-pikiranku”, sedang saya sendiri saya namakan “aku”. Cukuplah “dua orang” ini yang melakukan perjalanan itu yaitu “aku” dan “sang-pikiranku”.
Mula-mula aku minta pada “sang-pikiranku” untuk membuat kendaraan yang dapat aku tumpangi. “Sang-pikiranku” membuat kendaraan itu berupa “kapsul-waktu” sebesar mobil, berdinding kaca yang “maha kuat”, bisa menahan tekanan yang tak terhingga.
         Perlengkapan yang ada di situ adalah seperangkat meja dan kursi untuk makan minum dan menulis di komputer. Sebuah tempat tidur lengkap dengan bantal guling dan selimutnya. Sedang lantainya berlapis karpet tebal nan empuk. Pada lantai di dekat dinding sebelah baratnya terdapat selembar sajadah tempat aku sholat. 
    Penerangan di dalam kapsul itu disesuaikan dengan jam-biologisku, terang pada jam-biologis siangku agak gelap waktu jam-biologis malamku. Pada waktu jam-biologis siangku, aku "bekerja", sedang pada waktu jam-biologis malamku, aku beristirahat tidur-tIduran di tempat tidurku. Terdapat alat jam-adzan yang secara otomatis melantunkan adzan setiap tiba waktu sholat lima waktu dan sholat-sholat sunnat (dhuha, tahajjud dan witir) sesuai dengan waktu di Jember.
Di dalam kapsul itu udaranya segar, suhunya disetel 20oC, cukup persediaan makanan dan minuman. Ada juga kamar mandi dan WCnya yang dilengkapi dengan alat recycling untuk mengolah kencing, tinja dan air bekas menjadi air bersih.
“Kapsul-waktu” itu sepenuhnya dapat dikendalikan oleh pikiranku sendiri sehingga tidak diperlukan tombol-tombol kontrol. Kendaraan itu bisa bergerak dalam empat dimensi. Tiga dimensi ruang yaitu maju-mundur, ke kiri dan ke kanan, naik-turun dan satu dimensi waktu yaitu maju ke masa depan dan mundur ke waktu yang lalu. Hebatnya kapsul itu juga dilengkap dengan gravitasi buatan. Meskipun terbang melebihi kecepatan cahaya atau berhenti mendadak, di dalamnya aku sama sekali tidak terpengaruh (mirip pesawat UFO).
“Kapsul-waktu” itu cukup ditempatkan di dalam rumahku menghadap ke arah kiblat untuk memudahkan aku sholat. Karena “kapsul-waktu” itu hanya imajiner maka kendaraan itu tak dapat dilihat oleh orang-orang yang ada di sekitarnya, sebaliknya aku bisa melihat mereka. Persis seperti sifat jin di dunia yang bisa melihat manusia, tetapi manusia tidak bisa melihat mereka. Sedang “sang-pikiranku” bisa bergerak bebas, di dalam atau di luar “kapsul-waktu”, sewaktu-waktu aku bisa berkomunikasi dengannya.
Aku rasa sudah cukuplah persiapannya.
Perjalanan ke Masa Depan Dimulai
Langsung saja "kapsul-waktu" itu kumasukkan ke “terowongan waktu (worm hole)" pergi ke masa depan. Aku tidak usah mampir ke langit terlebih dulu karena aku bukan seorang Nabi yang perlu menerima wahyu dari Alloh swt. di langit. 
Kiamat
Segera aku sudah sampai ke hari kiamat, lalu kendaraan itu kuhentikan untuk menyaksikan kejadiannya.
Karena "kapsul-waktu" itu kedap suara dan tahan getaran maka aku tidak mendengar apa-apa. “Sang-pikiranku” yang berada di luar melaporkan bahwa dia mendengar suara trompet Malaikat Isrofil yang sangat keras. Kulihat di luar semua orang berlarian tidak tentu arah dan meninggalkan semua yang dulunya dianggap penting, termasuk isteri dan anak-anaknya. Masing-masing hanya mementingkan dirinya sendiri.2)
Agar para pembaca yang tidak berada di Jember bisa mengetahui posisiku waktu itu baiklah aku gambarkan situasi geografis tempat aku tinggal.



Aku tinggal di Kota Jember, sebuah kota Kabupaten di Jawa Timur bagian timur. Letaknya kira-kira 200 km di sebelah tenggara Kota Surabaya. Di bagian utara terdapat Pegunungan Argopuro yang sudah tidak aktif lagi. Di sebelah timurnya terdapat gunung Ijen dengan kalderanya yang luas dan Gunung Raung. Keduanya masih aktif. Jauh di sebelah barat terdapat Gunung Semeru. Sedang di bagian selatan berbatasan dengan Samudera Hindia.
Pada waktu hari kiamat itu, kulihat di sebelah utara, Pegunungan Argopuro yang dulunya sudah tidak aktif lagi berubah menjadi gunung berapi yang sangat aktif memuntahkan laharnya secara massif, begitu pula Gunung Ijen dan Gunung Raung di sebelah timur. Ledakannya begitu keras sampai-sampai semua material gunung itu berterbangan dan jatuh menimpa semua yang berada di sekitarnya.3) Sementara itu air Samudera Hindia berguncang sangat keras membentuk tsunami raksasa yang tingginya ratusan meter menyapu daratan pulau Jawa. Tsunami Aceh tahun 2001 dan Tsunami waktu Gunung Krakatau yang ada di Selat Sunda meletus pada tahun 1883 tidak ada apa-apanya dibanding tsunami kiamat ini.4)
Akhirnya daratan di sekitar “kapsul-waktu” itu menjadi rata. Sedang bangkai manusia yang sudah tidak berbentuk lagi berserakan di sela-sela lumpur tanah bercampur batu, sisa-sisa pohon dan bangunan.
Suara terompet malaikat Isrofil yang sangat keras itu telah menggoncang seluruh alam semesta. Akibat goncangan itu kulihat matahari di atas langit meledak kemudian sinarnya padam, begitu juga semua bintang yang ada di langit. Tentu saja bulan yang sinarnya berasal dari pantulan sinar matahari tidak kelihatan lagi, sehingga keadaan di sekitarku menjadi gelap gulita. Sedang di dalam “kapsul-waktu” itu tetap terang dan nyaman.
Kurasa aku tidak perlu melihat kejadian kiamat yang sangat mengerikan itu di tempat lain di bumi karena kengerian kiamat di bekas kota Jember itu sudah cukup mewakili kejadian kiamat di tempat lain.
Maka “kapsul-waktu” itu segera kumasukkan ke "terowongan waktu" lagi, pergi ke masa depan untuk menyaksikan hari kebangkitan.
Hari Kebangkitan
 Setelah sampai di Hari Kebangkitan, “sang-pikiranku” yang berada di luar melaporkan bahwa dia mendengar lagi sangkakala Malaikat Isrofil yang suaranya sama kerasnya dengan suara trompet pada hari kiamat. Tiba-tiba turun hujan lebat yang kata “sang-pikiranku” hujan itu terjadi di seluruh dunia. Namun aku tidak melihat apa-apa karena suasananya tetap gelap gulita. Kemudian, “sang-pikiranku” yang habis terbang berkeliling dan bisa melihat di dalam gelap melaporkan bahwa dari tulang ekor mayat-mayat itu, setelah terkena air hujan tumbuh sosok manusia laiknya tumbuhnya tanaman. 


Tumbuhnya begitu cepat sehingga segera menjadi sosok manusia dewasa.5) Kata “sang-pikiranku” selanjutnya, pada leher masing-masing manusia itu tergantung dua buah kitab berisi catatan amal baik dan buruk.6) Anehnya semua sosok manusia yang telanjang itu sama berjenis kelamin perempuan.7)
Rupa-rupanya manusia laki-laki tidak laku di sini. Fungsi laki-laki di dunia terutama adalah sebagai “pejantan” dan “tukang berperang”. Kedua fungsi itu yaitu berkawin dan berperang tidak dilakukan di sini, karena tujuan kebangkitan adalah semata-mata untuk mengadili manusia, maka cukuplah adanya manusia berjenis perempuan saja, tidak perlu ada laki-laki.
Lagipula, sangat lebih aman bila manusia-manusia yang berkumpul di padang mahsyar nanti hanya terdiri dari satu jenis kelamin saja. Bayangkan, bagaimana jadinya bila manusia-manusia dewasa muda laki-laki dan perempuan, yang nafsu syahwatnya masih berkobar-kobar itu, dikumpulkan dalam keadaan telanjang bulat. Tentu akan terjadi kekacauan !
***
Tiba-tiba kata “sang-pikiranku”, masing-masing manusia itu didatangi oleh dua orang malaikat. Salah satunya mengambil dua buah kitab yang  dikalungkan di leher manusia itu lalu dicangkingnya. Sedang malaikat satunya mengangkat sosok manusia itu dan membawanya terbang ke arah barat laut. Kata “sang-pikiranku” yang bisa melihat di dalam gelap, waktu itu angkasa penuh dengan orang-orang yang diterbangkan malaikat.8)
Di Padang Mahsyar
Segera kugerakkan “kapsul-waktuku” terbang ke arah kiblat mengikuti orang-orang yang diterbangkan malaikat-malaikat itu dengan dituntun oleh “sang-pikiranku” yang bisa melihat di dalam gelap. Pegunungan Himalaya yang sangat tinggi waktu itu sudah tidak ada lagi. Sebentar saja aku sudah sampai di Padang Mahsyar, yang anehnya suasananya di situ terang benderang seperti ada di siang hari. Ada sebentuk cahaya yang kata “sang-pikiranku” berasal dari (diri) Alloh swt. yang ada di muka barisan manusia itu. Ternyata letak Padang Mahsyar itu ada di Palestina.9)



Palestina yang pada zaman Nabi disebut Negeri Syam sangat pantas dijadikan tempat berkumpulnya orang-orang untuk diadili, karena tempat itu sangat dimuliakan oleh Alloh swt. Di negeri Syam-lah sebagian besar Nabi keturunan Nabi Ibrohim as. tinggal. Kemudian dari sinilah Nabi Muhammad saw. menjalani Mi'roj ke Sidrotil Muntaha yang letaknya di atas langit ke-tujuh untuk menerima perintah ibadah yang terpenting yaitu sholat lima waktu. Bisa saja Nabi saw. langsung bermi'roj dari tempat tinggal beliau di Mekah naik ke langit. Tetapi oleh Alloh swt. beliau diisro'kan lebih dahulu dari Masjidil-Harom di Mekah ke Masjidil Aqso di Palestina.10) 



              Di masjid itu beliau diperkenalkan dengan (arwah) seluruh Nabi sebelum beliau, kemudian menjadi imam sholat seluruh (arwah) Nabi itu. Ini karena Palestina adalah tempat yang diberkati Alloh swt. Baru kemudian beliau dari Masjidil-Aqso dimi'rojkan Alloh ke langit ke tujuh lalu ke Sidrotil Muntaha. Selanjutnya beliau diperjalankan Alloh swt. melalui lorong waktu (worm hole) pergi ke masa depan menyaksikan hari kiamat, masa kebangkitan, pengadilan seluruh manusia serta pergi ke shiroth yang terbentang di atas neraka. Perjalanan beliau berakhir di surga guna menyaksikan segala isinya yang indah-indah itu. Beliau adalah satu-satunya Nabi yang pernah pergi ke akhirot sewaktu masih hidup di dunia, agar bisa menceritakan kepada kita keadaan di sana melalui hadits-hadits beliau, serta bisa menafsirkan ayat-ayat Al Qur-an tentang akhirot. Setelah itu beliau langsung pulang kembali ke rumah beliau di Mekah tanpa mampir ke Masjidil Aqso lagi.
Semua manusia yang berjenis kelamin perempuan dan telanjang itu membentuk barisan sesuai dengan Nabinya masing-masing. Sedang yang tidak beragama membentuk barisan sendiri bersama dengan iblis dan anak buahnya. Jumlah manusia yang berkumpul di situ sangat banyak sekali. Mungkin ada beberapa triliun orang. Maklumlah semua manusia yang pernah tinggal di dunia, sejak Nabi Adam sampai hari kiamat pada dikumpulkan di situ. Pendeknya, seluruh bumi Palestina dan sekitarnya yang tanahnya sudah rata itu penuh dengan barisan manusia.11) “Kapsul-waktu” itu kutempatkan di luar barisan manusia berjenis perempuan dan telanjang itu sehingga yang kulihat hanyalah punggung-punggung mereka belaka.
Tiba-tiba di atas Padang Mahsyar itu melintas gumpalan api neraka yang sangat besar dan menyala-nyala, yang kata “sang-pikiranku” suaranya bergemuruh. Kata “sang-pikiranku” selanjutnya, api neraka itu berasal dari api magma yang ditarik oleh jutaan malaikat dari dalam bumi.12) “Sang-pikiranku" sempat pergi ke bagian bumi tempat api magma itu dikeluarkan oleh para malaikat. Kemudian, neraka yang ditarik oleh jutaan malaikat itu dibawa ke “langit yang dekat” sehingga masih terlihat dari tempat itu. Semua orang di padang Mahsyar itu pada ketakutan.13) Selanjutnya api neraka itu ditarik lagi oleh jutaan malaikat itu ke langit yang lebih jauh sehingga akhirnya tak terlihat lagi dari Padang Mahsyar itu. Aku suruh “sang-pikiranku’ mengikuti perjalanan api neraka itu sampai ke tempatnya yang tetap. Setelah kembali, “dia” menceritakan bahwa api neraka itu oleh para malaikat dibawa ke luar dari batas wilayah "alam semesta dunia" ini. Sehingga tempat api neraka itu berbeda “dimensi tempat dan waktu”nya dengan “alam semesta dunia” tempat bumi Padang Mahsyar itu berada. 

Setelah sampai di situ -lanjutan ceritanya- jutaan malaikat itu membuatkan tempat bagi api neraka itu berupa dinding yang sangat tinggi dan dalam. Kemudian Alloh swt. menciptakan jembatan “shiroth” yang diletakkan-Nya pada kedua dindingnya yang berseberangan.14) Selanjutnya Alloh swt. memerintahkan para malaikat untuk menaikkan suhu api neraka itu, yang anehnya saking panasnya, warna api neraka itu berubah menjadi hitam sehingga api neraka itu tidak kelihatan lagi. Proses itu berlangsung selama ribuan tahun. Akan tetapi, karena "dimensi ruang dan waktu" neraka itu berbeda dengan bumi, sesuai dengan teori relativitas Einstein, peristiwa itu bagi manusia yang berada di bumi hanya terasa sebentar saja.15)
Lalu “sang pikiranku” kuperintahkan untuk pergi ke depan barisan manusia itu untuk menyaksikan apa yang sedang terjadi. Setelah kembali dia melaporkan kepadaku bahwa semua manusia yang berkumpul di padang Mahsyar itu terlihat sangat ketakutan karena memikirkan bagaimana nasib mereka kelak, tak tercuali para Nabi. Hanya Nabi Muhammad saw. sajalah yang terlihat tenang. Maka semua nabi itu pada datang menghadap beliau. Mereka sama meminta kepada beliau agar bersedia menghadap Alloh swt. untuk memohonkan ampunan bagi pengikut para Nabi itu yang beriman. Maka beliau pun maju menghadap Alloh swt.
Kata “sang pikiranku” selanjutnya, setelah Nabi Muhammad saw. sampai di hadapan Alloh swt., beliau kemudian bercakap-cakap dengan-Nya seperti laiknya dua orang shohabat.16) Kemudian Alloh swt. memberikan wewenang kepada beliau untuk memberikan syafaat kepada ummatnya yang selalu bersholawat kepadanya.17)
Selanjutnya Alloh swt. memanggil semua Nabi untuk maju dan berdiri di samping Nabi Muhammad saw. Mereka ditanyai satu persatu tentang tugas kenabian mereka. Setelah selesai para Nabi itu kemudian berdiri di sisi Alloh swt. menyaksikan peristiwa pengadilan seluruh manusia dan jin di padang Mahsyar itu.
Segera dimulailah pengadilan itu. Meskipun Alloh swt. hanya satu, tapi Dia dapat mengadili semua manusia itu secara serentak. Masing-masing dibantu oleh seorang malaikat yang membawa dua buah kitab catatan amal baik dan buruk tadi.18) Lalu didatangkan-Nya saksi-saksi dan bukti-bukti sesuai dengan catatan di dalam kitab, sehingga pengadilan itu berjalan dengan seadil-adilnya.19) Meskipun Alloh swt. berada di mana-mana, mengadili semua manusia secara serentak, tetapi aku tidak bisa melihat Alloh swt. Maklumlah karena mataku adalah mata dunia, sama halnya dengan mata Nabi Musa as. sewaktu beliau menerima wahyu di Gunung Thursina tidak bisa melihat Alloh swt. Yang dilihat beliau hanyalah sebatang pohon yang bersinar dan mendengar suara saja. Nabi Musa disebut "kalamulloh" karena pernah berbicara langsung dengan Alloh swt. di atas Bukit Thursina.20) Juga Nabi Muhammad saw. sewaktu menjalani Mi’roj ke langit ke-tujuh lalu naik ke Sidrotil Muntaha tidak bisa melihat Alloh swt. Beliau hanya melihat sinar yang sangat terang.21)
Setelah masing-masing manusia mengakui semua amal baik dan buruknya, lalu amal baik dan buruk itu ditimbang di timbangannya sendiri-sendiri yang telah disediakan oleh malaikat masing-masing.
Bagi yang amal buruknya tak dapat diampuni lagi yaitu orang-orang kafir dan musyrik, manusia-manusia perempuan itu oleh malaikatnya masing-masing dibawa ke tempat neraka yang ada “di luar wilayah langit dan bumi"  lalu dilemparkan ke dalam jurang neraka melalui pintunya.22) Mengertilah aku mengapa neraka itu penuh dengan perempuan, padahal dahulunya di dunia sebagian dari mereka adalah laki-laki.23)
Sisanya, yaitu para perempuan mukmin, munafik dan fasik dengan cara yang sama dibawa terbang oleh malaikat masing-masing ke luar dari "wilayah langit dan bumi" lalu di taruh di atas shiroth yang keadaannya gelap gulita. Telah disebutkan tadi, meskipun neraka itu terbuat dari api tetapi tidak memancarkan cahaya sama sekali, saking panasnya.
Kejadian di Shiroth
Aku sangat takut melihat semua kejadian itu, lalu segera “kapsul-waktu” itu kuterbangkan menembus "wilayah langit dan bumi", pergi ke atas shiroth yang menopang di atas dinding neraka. Kulihat di shiroth itu, masing-masing orang yang sudah berada di situ, badannya memancarkan cahaya yang terangnya sesuai dengan amal baiknya setelah dikurangi dosanya selama hidup di dunia.
Orang-orang berdosa yang badannya tidak bersinar sama sekali pada ketakutan. Mereka merasa pasti akan terjatuh ke dalam neraka karena jalannya gelap. Maka mereka berusaha minta sedikit cahaya pada orang yang badannya bersinar itu. Namun permintaan mereka itu tak terkabulkan.24)
Kemudian Alloh swt. memerintahkan semua orang yang berada di pangkal shiroth itu menyeberangi neraka menuju ke tebing seberang yang di dalam Al Qur-an disebut Al-A’rof, melalui jembatan shiroth yang keadaannya gelap gulita.25) Akupun ikut menyeberangi neraka lewat shiroth dengan menumpang kendaraan “kapsul-waktu”-ku. Perjalanan pesawat itu dituntun oleh “sang-pikiranku” yang berada di muka pesawat karena dia bisa melihat di dalam gelap.
Tentu saja orang-orang yang amalnya hanya sedikit karena lalai menggunakan waktu hidupnya di dunia, -hanya bermain-main saja dan melakukan perbuatan yang tidak berguna lainnya-, shiroth itu tetap terlihat gelap gulita.26) Karena tidak tahu jalan, maka sebagian besar mereka terjerumus masuk ke dalam jurang neraka yang sangat dalam itu.27)
Akan tetapi para mukminat yang badannya memancarkan sinar terang karena amalnya yang banyak itu, apalagi yang suka berdzikir dan bersholawat kepada Kanjeng Nabi Muhammad saw. selama hidup di dunia, mereka dengan mudah dan cepat menempuh shiroth itu sampai ke dinding Al-A’rof yang ada di seberang neraka. Di antara mereka ada yang melewatinya seperti kerlipan bintang, ada yang melewatinya seperti kedipan mata, ada yang melewatinya seperti angin, dan ada pula yang melewatinya dengan berlari cepat. Semua orang melewatinya sesuai kadar amal baiknya.28)
Meskipun orang-orang yang badannya bersinar berjalan bersama-sama dengan orang-orang yang badannya tidak bersinar, namun sinar mereka hanya menyinari jalannya sendiri-sendiri, tidak dapat dipakai bersama. Sepertinya masing-masing diri mereka dikelilingi oleh dinding yang tak tembus cahaya.
Konon dari seribu orang yang melewati shiroth itu hanya satu orang saja yang berhasil lolos. Alangkah sedikitnya ahli surga dan alangkah banyaknya ahli neraka! Alangkah gembiranya para mukminat yang berhasil sampai di seberang shiroth karena sudah melewati bagian yang paling kritis di akhirot.
Kejadian yang mengerikan di atas shiroth ini harus selalu kita ingat-ingat, sehingga kita tidak melalaikan tugas utama kita di dunia, yaitu mengumpulkan amal baik sebanyak-banyaknya. Di luar waktu sholat wajib dan sunnat kita harus selalu berdzikir kepada Alloh swt. Sungguh betullah hadits yang mengatakan bahwa do'a yang terpenting selain memohon ampunan dosa dan bertaubat adalah memohon kepada Alloh swt. agar dihindarkan-Nya dari siksa api neraka. Jauh lebih penting dari do'a agar dimasukkan-Nya ke dalam sorga, karena seorang yang masuk sorga bisa jadi sebelumnya telah dimasukkan ke dalam neraka untuk menghapus dosa-dosanya terlebih dahulu. Na'udzu billah min dzalik.
Para mukminat yang sudah sampai di Al-A’rof itu tidak bisa meneruskan perjalanannya ke surga karena waktu itu surga belum diciptakan Alloh. Maka mereka menunggu di Al-Arof. Demikian juga aku, menunggu di dalam “kapsul-waktuku”.
Keruntuhan Besar “Alam Semesta Dunia”
Setelah padang mahsyar yang terletak di bumi itu kosong dari manusia dan jin, maka langit dan bumi sudah tidak berguna lagi bagi manusia. Karena alam semesta yang begitu besar itu diciptakan Alloh swt. semata-mata untuk tempat tinggal manusia yang berada di salah satu tata suryanya yaitu di planet bumi.29) Maka langit dan bumi (“alam semesta dunia”) oleh Alloh swt. digulung seperti menggulung kertas dan berakhir menjadi sebuah titik yang tak terhingga padatnya.30)
Neraka dan shiroth tidak ikut tergulung bersama langit dan bumi karena terletak di luar wilayah alam semesta dunia (langit dan bumi). Kejadian itu berlangsung selama bermilyard-milyard tahun. Akan tetapi karena "dimensi ruang dan waktu" alam semesta itu berbeda dengan di shiroth, maka sesuai dengan teori relativitas Einstein, peristiwa yang sangat lama itu bagi manusia yang berada di shiroth hanya terasa sebentar saja. Kuperintahkan “sang-pikiranku” untuk mengikuti proses “Keruntuhan Besar” Alam Semesta Dunia itu sampai selesai. Katanya, ruangan yang sebelumnya ditempati oleh “alam semesta dunia” itu sudah kosong. Yang tinggal sekarang hanyalah neraka dan shiroth, serta manusia-manusia yang berada di situ.31)
Penciptaan Surga Secara Dentuman Besar          
(Big Bang) Ke-2
  

          Kemudian kuperintahkan kepada “sang-pikiranku” untuk mengikuti kejadian berikutnya. Selanjutnya katanya, dari sebuah titik yang tak terhingga padatnya itu juga, Alloh swt. menciptakan “alam semesta surga” secara “Dentuman Besar/ Big Bang kedua”, yang berlangsung selama beberapa milyard tahun. (Big Bang pertama adalah penciptaan alam semesta dunia sebelum kiamat.)32) Akan tetapi bagi manusia yang berada di Al-A'rof, waktu selama itu menurut teori relativitas Einstein hanya terasa sebentar saja, karena "dimensi ruang dan waktu" Al-A'rof berbeda dengan alam semesta sorga. Setelah “Dentuman Besar kedua" itu selesai, terciptalah di tempat itu “langit dan bumi surga / alam semesta surga" yang luasnya sama dengan langit dan bumi / alam semesta dunia.33)
Peristiwa di Al A’rof
Kemudian para mukminat calon penghuni surga yang ada di dinding Al-A’rof itu mulai dipindahkan ke surga.


Bersambung ke : Berkunjung ke surga secara imajiner Seri ke-2 ........


Jember, 17 Juni 2011

Dr. H.M. Nasim Fauzi
Jl. Gajah Mada 118
Tlp. (0331) 481127
Jember





Daftar catatan kaki
  
2:62
  
1) Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orangShabiin, siapa saja di antara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran terhadap mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (QS. Al-Baqoroh [2] :62)

80:33
2) Dan apabila  datang suara yang memekakkan (hari kiamat),
80:34
 pada hari ketika manusia lari dari saudaranya,
80:35
 dari ibu dan bapaknya, 
80:36
 dari isteri dan anak-anaknya.
80:37
  
 Setiap orang  dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yang menyibukkannya.” (Q.S. Abasa [80]:33-37)

3) Surat Al-Insyiqoq [84]:1-5.
84:1
      1. Bila langit pecah belah
  84:2
  
2. Karena menurut perintah Tuhannya, karena memang patut ia turut.
  
84:3
  
3. Dan bila bumi itu dipanjangkan (diratakan).
  84:4
  
4. Ia keluarkan apa-apa yang terkandung di dalamnya sehingga kosonglah ia.
  
84:5
  
5. Karena turut perintah Tuhannya, karena memang patut ia turut.
Surat Al-Kahfi [18]
18:47
  
47. Dan (ingatlah) akan hari (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan melihat bumi itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorangpun dari mereka.
4) Surat At-Takwir [81] :1-14
81:1
01. Bila matahari digulung (padam dan menjadi black hole)
81:2
02. Dan bila bintang-bintang itu berguguran.
81:3
03. Bila gunung-gunung itu dihapuskan.
81:4
04. Bila unta-unta bunting dibiarkan.
81:5
05. Bila binatang-binatang buas dikumpulkan.
81:6
06. Bila laut membuas.
81:7
07. Bila roh-roh disatukan.
81:8
08. Bila anak-anak perempuan yang dikubur hidup-hidup ditanya.
81:9
09. Karena dosa apa ia dibunuh.
81:10
10. Bila surat-surat disebarkan.
81:11
11. Bila langit itu dicabut.
81:12
12. Bila neraka dinyalakan.
81:13
13. Bila surga dihamparkan.
81:14
  
14. Setiap orang akan mengetahui apa yang pernah dilakukan.
Surah Al-Mursalah [77]
77:8
  
8. Maka apabila bintang-bintang itu dihapuskan cahayanya.

5) Dari Abu Huroiroh ra, dari Nabi saw, bahwa beliau bersabda:”Jarak antara dua tiupan adalah empat puluh.” Orang-orang bertanya, “Hai Abu Huroiroh, empat puluh hari?” Dia jawab “Entah”. “Empat puluh bulan?” tanya mereka pula, dan dia jawab “Entahlah”. “Empat puluh tahun?”, tanya mereka sekali,lagi, tapi dia tetap menjawab, “Entah. Dan apapun dari tubuh manusia akan hancur kecuali tulang ekornya. Dari tulang ekor itulah tubuhnya akan disusun kembali.” (HR. Al-Bukhori).

6) Surat Al-Isro’ [17]
17:13
  
13. Akan tiap-tiap manusia akan kami gantungkan catatan di lehernya, dan kami akan terbitkan baginya sebuah kitab yang terbuka.
  
17:14
  
14. “Bacalah kitabmu itu, cukup pada hari ini dirimu sendiri yang menghitung.”

7) Surat Al-Kahfi [18]
  
18:47    
47. Dan (ingatlah) akan hari  (yang ketika itu) Kami perjalankan gunung-gunung dan kamu akan melihat bumi itu datar dan Kami kumpulkan seluruh manusia, dan tidak Kami tinggalkan seorangpun dari mereka.
  
18:48
  
48. Dan mereka akan dibawa ke hadapan Tuhanmu dengan berbaris, Sesungguhnya kamu datang kepada Kami, sebagaimana Kami menciptakan kamu pada kali yang pertama (yaitu sewaktu di dalam kandungan ibu kita, sebelum kehamilan 3 bulan semua bayi XY –yang setelah lahir ke dunia berjenis kelamin laki-laki- mereka berjenis kelamin perempuan berdasar kromosom X, karena  testis yang dibuat oleh kromosom y tidak aktif) bahkan kamu mengatakan bahwa Kami sekali-kali tidak akan menetapkan bagi kamu waktu (hari berbangkit yang telah dijanjikan Alloh untuk menerima balasan) (untuk memenuhi) perjanjian.
  
36:51
  
Dan ditiuplah sangkalala, tiba-tiba mereka keluar dengan segera dari kuburnya (menuju) kepada Tuhan mereka (berarti proses pertumbuhan tulang ekor menjadi manusia dewasa itu berjalan sangat cepat, sehingga hormon hipofise -LH dan FSH- yang bisa mengaktifkan testis untuk menghasilkan hormon testosteron tidak sempat bekerja. Hormon testosteron yang diproduksi testis ini bisa merubah janin XU yang berjenis perempuan tadi menjadi janin laki-laki. Maka mereka tetap berjenis perempuan).” (Yasin [36] :51).
50:21
8) Alloh berfirman: “Dan datanglah tiap orang, bersama dengan dia seorang malaikat penggiring (yang membawanya dari tempat bangkitnya ke padang Mahsyar) dan seorang malaikat penyaksi (yang membawa catatan baik, dan buruk).

    50:24 
 (Setelah selesai diadili): Lemparkanlah olehmu berdua ke dalam Neraka 
(1) semua orang yang sangat ingkar dan keras kepala,
  
50:25 
(2) yang sangat enggan melakukan kebajikan, 
(3) melanggar batas (larangan Alloh) lagi -ragu,
  
 50:26
(4) yang menyembah sembahan yang lain beserta Alloh, maka lemparkanlah dia ke dalam siksaan yang sangat.” (QS. Qoof [50]:21-26).
  
"Saat terjadi kiamat, malaikat pencatat amal-amal kebajikan dan malaikat pencatat amal-amal keburukan turun untuk melepaskan buku catatan amal yang dikalungkan di leher seorang hamba. Kemudian mereka bersamanya, yang satu sebagai penggiring dan yang satunya lagi sebagai saksi."(Hadits marfu' dari Jabir).
  
39:68
9) Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu (putusannya masing-masing).
  
39:69
  
 Dan terang benderanglah bumi (padang Mahsyar) dengan cahaya Tuhannya; dan diberikanlah buku (perhitungan perbuatan masing-masing) dan didatangkanlah para nabi dan saksi-saksi dan diberi keputusan di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dirugikan.
39:70
  
 Dan disempurnakan bagi tiap-tiap orang (balasan) apa yang telah dikerjakannya dan Dia lebih mengetahui apa yang mereka kerjakan. (QS. Az-Zumar [39] :68-70)

10) Surat Al-Kahfi [18]
18:48
  
48. Dan mereka akan dibawa ke hadapan Tuhanmu dengan berbarisSesungguhnya kamu datang kepada Kami, sebagaimana Kami menciptakan kamu pada kali yang pertama 
11) Surat Al-Isro [17]
  
17:1
  
Maha suci Alloh yang telah mengisro'kan hambanya (Muhammad saw) dari Masjidil-Harom ke Masjidil-Aqso yang diberkati sekelilingnya untuk menunjukkan kepadanya ayat-ayat kebesaran Kami.

12) Neraka itu pada mulanya ada di dalam bumi sesuai QS Ath-Thur [52]: 6
  
52:6
dan laut yang di dalam tanahnya ada api,
serta hadith berikut: Dari Abdulloh bin Umar bahwa Nabi saw. bersabda, “Tidak ada yang dapat mengarungi lautan itu kecuali orang yang berperang atau orang yang menunaikan haji atau orang yang menunaikan ibadah umroh, karena di bawah laut itu ada api (magma, pen.) Pada waktu manusia dikumpulkan di padang mahsyar di hari kiamat, Alloh menyuruh para malaikat menarik neraka dan membawanya ke tempatnya yang tetap, lalu menciptakan shiroth yang diletakkan di atasnya.” (Menurut Imam Qurthubi dalam “Rahasia Kematian, Alam Akhirat dan Kiamat”).

13) Dari Abdulloh bin Mas’ud r.a., sabda Rosululloh s.a.w. : “Pada hari itu jahanam didatangkan dengan tujuh puluh ribu kendali. Pada setiap kendali ada tujuh puluh ribu malaikat yang menariknya.” (HR. Muslim dan Tirmidzi).
  
102:6
  
Niscaya (di padang Mahsyar itu) kamu semua benar-benar akan melihat Al-Jahiim (ditarik malaikat-malaikat lewat di atasmu).
  
102:7
  
Dan Sesungguhnya kamu benar-benar akan melihatnya dengan 'ainul yaqin (dengan mata kepala).
102:8
  
Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu). (Q.S. At-Takatsur [102]: 6-8).

14) Abu Hurairah ra. meriwayatkan bahwa Rasulullah saw. bersabda, ..... Lalu, diletakkan shirath di antara kedua sisi Jahannam. Maka, aku adalah orang yang pertama kali melewatinya di antara para rasul yang membawa umatnya. Tidak ada yang dapat berbicara ketika itu kecuali para rasul. Doa para rasul ketika itu ialah, 'Ya Allah, selamatkanlah, selamatkanlah ...

15) Diriwayatkan dari Umar ibnul Khoth-thob r.a. bahwa telah datang Jibril kepada Nabi Muhammad bukan di waktu yang biasanya ia datang. Rosululloh lalu berdiri menyambutnya dan berkata: “Hai Jibril, kenapa saya melihat engkau berubah warnamu?”. Jibril menjawab: “Aku diperintahkan oleh Alloh datang menerangkan semburan api neraka”. Berkata Rosululloh: “Terangkan kepadaku keadaan neraka dan hal ihwal  jahanam”. Jibril menerangkan: “Sesungguhnya Alloh memerintahkan agar jahanam dinyalakan apinya 1000 tahun lamanya, sehingga karena semakin panasnya maka berubahlah warna apinya menjadi putih. Lalu diperintahkan menyalakan 1000 tahun lagi, sehingga warna apinya berubah menjadi merah. Lalu diperintahkan menyalakan 1000 tahun lagi, sehingga warna apinya berubah menjadi hitam, hitam yang gelap, sehingga tak bersinar lagi gejolaknya dan tak padam-padam bakarannya. Demi Tuhan yang mengutusmu dengan haq, kalau saja dibukakan jahanam itu sebesar lubang jarum, maka akan terbakarlah bumi dan segala isinya karena panasnya.Dan demi Tuhan yang mengutusmu dengan haq, sekiranya salah seorang dari penjaga-penjaga neraka itu didatangkan Alloh ke bumi ini, akan matilah seluruh manusia yang mendiami bumi dari kejelekan mukanya dan kebusukan baunya. Demi Tuhan yang mengutusmu dengan haq, sekiranya satu lingkaran (ring) dari rantai neraka diletakkan di atas sebuah gunung di dunia ini, akan tembuslah gunung itu sampai ke dasar bumi yang paling bawah”. Rosululloh berkata: “Untunglah ya Jibril, jantungku tidak sampai pecah sehingga aku tidak mati mendengarkan keteranganmu ini”. Rosululloh melihat Jibril menangis, maka beliaupun juga ikut menangis dan berkata: “Kenapa engkau sampai menangis pula ya Jibril sedang kedudukanmu begitu rupa di sisi Alloh?”. Jibril menjawab: “Bagaimana aku tidak menangis, malah akulah yang paling berhak menangis, karena siapa tahu keadaanku dalam ilmu Alloh tidak seperti yang aku ketahui. Dan aku tidak tahu, apakah aku tidak akan mengalami cobaan sebagai yang telah dialami oleh Iblis, sedang Iblis itu juga termasuk golongan Malaikat. Dan aku tidak tahu, apakah aku tidak akan mengalami seperti yang dialami oleh Harut dan Marut (malaikat yang mengajar sihir, pen.)”. Jibril menangis dan menangis pula Rosululloh. Lama keduanya menangis, sampai datanglah seruan dari langit yang berbunyi: “Hai Jibril, hai Muhammad, sesungguhnya Alloh Azza wa Jalla telah menjamin engkau berdua tidak akan sampai durhaka”. Kemudian Jibril naik ke langit, dan Rosululloh meneruskan perjalanan sehingga bertemu dengan sekelompok orang Anshor (penduduk asli Madinah yang menolong Nabi, pen.) yang sedang bermain-main dan ketawa-ketawa. Rosululloh meneruskan perjalanan sehingga bertemu dengan sekelompok orang Anshor (penduduk asli Madinah yang menolong Nabi, pen.) yang sedang bermain-main dan ketawa-ketawa. Berkata Rosululloh kepada mereka: “Mengapa kamu ketawa-ketawa, sedang di belakangmu ada neraka Jahanam ? Sekiranya kamu mengetahui yang aku ketahui, sungguh kamu akan ketawa sedikit dan akan menangis banyak, kamu tidak akan makan dan tidak akan minum, malah akan menuju ke tempat-tempat tinggi  untuk bermohon  dan minta perlindungan Alloh”.
16) Dikutip dari Injil Barnabas.
17) Rosululloh s.a.w. bersabda: “Sesungguhnya yang paling berhak atas syafaatku pada hari Kiamat adalah orang yang paling banyak bersholawat kepadaku”. (HR. At-Tirmidzi dan Ibnu Hibban).
Syafaat Nabi Muhammad s.a.w. itu berupa:
1. Menyegerakan hisab di padang Mahsyar.
2. Memasukkan orang ke dalam Surga tanpa dihisab terlebih dahulu.
3. Meringankan siksa orang yang kekal di Neraka.
4. Membatalkan keputusan orang yang akan dimasukkan Neraka.
5. Mengeluarkan orang mu’min dari Neraka.
6. Menambah tinggi derajat orang di dalam Neraka.
  
102:8
  
18) Kemudian kamu pasti akan ditanyai pada hari itu tentang kenikmatan (yang kamu megah-megahkan di dunia itu). (Q.S. At-Takatsur [192]:8).
  
39:69
  
19) Dan diberikanlah buku (perhitungan perbuatan masing-masing( dan didatangkanlah para nabi dan saksi-saksi dan diberi keputusan di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dirugikan.

39:70
  
  Dan disempurnakan bagi tiap-tiap orang (balasan) apa yang telah dikerjakannya dan Dia lebih mengetahui apa yang mereka kerjakan. (QS. Az-Zumar [39] :69-70).
  
7:143
  
20) Dan, tatkala Musa telah datang di waktu yang telah Kami tentukan itu, dan telah bercakap Tuhannya kepadanya, berkatalah dia: “Ya Tuhanku! Unjukkanlah Dirimu, aku ingin melihat Engkau!” Dia bersabda: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi lihatlah ke bukit itu, maka jika ia tetap di tempatnya niscaya kamu dapat melihat-Ku.” Tatkala Tuhannya menampakkan Diri kepada gunung itu, dijadikan-Nya gunung itu hancur luluh. Syahdan, setelah dia (Musa a.s.) sadar, berkatalah dia: “Maha Suci Engkau,aku bertaubat kepada-Mu, dan aku adalah orang yang pertama kali percaya”. (Q.S. Al-A’rof [7] : 143).
  
6:103
  
 “Dia (Alloh) tidak dapat dicapai oleh semua mata, sedang Dia dapat melihat semua mata itu”. (QS. Al-An’am [6] : 103).
53:13
21) Dan sesungguhnya Muhammad telah melihat Jibril itu (dalam rupanya yang asli) pada waktu yang lain, 
53:14
  
   (yaitu) di Sidrotil Muntaha, 
53:15
  
  di dekatnya ada surga tempat tinggal. 
53:16
  
  Ketika Sidrotil Muntaha diliputi oleh sesuatu yang meliputinya (cahaya yang amat terang).
   
53:18
  
  Penglihatan (Muhammad) tidak berpaling dari yang dilihatnya dan tidak pula melampauinya (tidak bisa melihat wujud Alloh swt.). (QS. An-Najm [53] 13-18).
  
39:71
22) "Orang-orang kafir dibawa ke Neraka Jahanam berombong-rombongan. Sehingga apabila mereka telah sampai ke Neraka itu dibukakan pintu-pintunya dan berkatalah kepada mereka penjaganya, ‘Apakah belum pernah datang kepadamu rosul-rosul di antaramu yang membacakan kepadamu ayat-ayat Robbmu dan memperingatkan kepadamu akan pertemuan pada hari ini?’ Mereka menjawab, ‘Benar (telah datang).’ Tetapi telah pasti berlaku ketetapan azab terhadap orang-orang kafir.
  
 39:72
  
   Dikatakan (kepada mereka), ‘Masukilah pintu-pintu Neraka Jahanam itu, sedang kamu kekal di dalamnya.’ Maka Neraka Jahanam itulah seburuk-buruk tempat bagi orang-orang yang menyombongkan diri.” (Q.S. Az-Zumar [39] :71-72).

23) Disebutkan dalam hadits riwayat dari Ibnu Abbas tentang gerhana matahari bahwa Nabi saw. bersabda, "...Aku melihat neraka, dan aku tidak pernah melihat suatu pemandangan sama sekali seperti hari ini. Aku melihat kebanyakan penghuninya adalah kaum wanita.” (HR. Bukhori dan Muslim).

24) Surat Al-Hadid [57]
  
57:13
  
 13. Pada hari ketika orang-orang munafik laki-laki dan perempuan berkata kepada orang-orang yang beriman: "Tunggulah kami supaya kami dapat mengambil sebahagian dari cahayamu". Dikatakan (kepada mereka): "Kembalilah kamu ke belakang dan carilah sendiri cahaya(untukmu)". Lalu diadakan di antara mereka dinding yang mempunyai pintu. Di sebelah dalamnya ada rahmat dan di sebelah luarnya dari situ ada siksa.
  
57:19
  
19. Dan orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, mereka itu orang-orang Shiddiqien dan orang-orang yang menjadi saksi di sisi Tuhan mereka.  Bagi mereka pahala dan cahayamereka. Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni-penghuni neraka
  
.57:28
  
28. Hai orang-orang yang beriman (kepada para rasul), bertakwalah kepada Allah dan berimanlah kepada Rasul-Nya, niscaya Allah memberikan rahmat-Nya kepadamu dua bagian, dan menjadikan untukmu cahaya yang dengan cahaya itu kamu dapat berjalan dan Dia mengampuni kamu. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang,
  
19:71
  
25) Dan tidak ada seorangpun dari padamu, melainkan mendatangi neraka itu (lewat Shiroth di atasnya, pen.). Hal itu bagi Tuhanmu adalah suatu kemestian yang sudah ditetapkan. 
19:72
  
  Kemudian (di Shiroth itu, pen.) kami akan menyelamatkan orang-orang yang bertakwa (bisa melewati Neraka masuk ke dalam Surga, pen.) dan membiarkan orang-orang yang zalim (di Shiroth itu jatuh, pen.) di dalam neraka dalam keadaan berlutut. (Q.S. Maryam [19] :71-72).
26) "Hingga lewatlah orang yang hanya memiliki cahaya di kedua ibu jari kakinya, satu tangannya terjatuh dan satu tangan lagi tergantung, satu kakinya dijatuhkan ke bawah dan kaki yang lain tergantung. Lalu, api neraka juga mengenai sisi-sisinya."

27) Utbah bin Ghozawan pernah berdiri di atas mimbar di Basroh seraya mengutip sabda Nabi s.a.w., katanya, “Sesungguhnya sebuah batu besar yang dilemparkan dari tepi jurang Jahanam, ia akan meluncur selama tujuh puluh tahun dan belum juga sampai ke dasarnya.” Abdullah bin Umar r.a. mengatakan, “Oleh karena itu, sering-seringlah mengingat Neraka, karena panasnya sangat luar biasa, jurangnya sangat curam, dan cambuk-cambuknya terbuat dari besi.”
  
66:8
  
28) Hai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kepada Allah dengan taubatan nasuhaa (taubat yang semurni-murninya). Mudah-mudahan Robbmu akan menutupi kesalahan-kesalahanmu dan memasukkanmu ke dalam Surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, pada hari ketika Alloh tidak menghinakan nabi dan orang-orang mukmin yang bersama Dia (hari Kiamat); sedang cahaya mereka memancar di hadapan dan di sebelah kanan mereka, sambil mereka mengatakan: "Ya Rabb kami, sempurnakanlah bagi kami cahaya kami dan ampunilah Kami; Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu." (Q.S. At-Tahrim [66] :8).

 Di antara mereka ada yang melewatinya seperti kerlipan bintang, ada yang melewatinya seperti kedipan mata, ada yang melewatinya seperti angin, dan ada pula yang melewatinya seperti larinya seseorang dengan cepat. Semua orang melewatinya sesuai kadar amalnya.
31:20
  
29) Tidaklah kamu perhatikan bahwa sesungguhnya Alloh telah menundukkan untuk (kepentingan)-mu  apa yang di langit dan apa yang ada di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin, dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Alloh tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan. (QS. Luqman [31]:20).
  
21:104
  
30) (Yaitu) pada hari kami gulung langit sebagai menggulung lembaran-lembaran kertas (= Keruntuhan Besar langit dan bumi, Big Crunch). (QS. Al Anbiya’ [21] :104).
  
21:104
  
31) (yaitu) pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain dan (demikian pula) langit (bumi dan langit dunia diganti oleh bumi dan langit surga, pen.), dan mereka semuanya berkumpul (di shiroth bukan di padang mahsyar, lihat hadits berikut, pen.) menghadap ke hadirot Alloh yang Maha Esa lagi Maha Perkasa. (QS. Ibrohim [14] :48).
Aisyah R.a. berkata, “Aku adalah orang yang pertama-tama menanyakan kepada Rosululloh S.a.w. tentang maksud ayat, “(yaitu) pada hari (ketika) bumi diganti dengan bumi yang lain (bumi dunia diganti bumi surga, pen.) dan (demikian pula) langit (langit dunia diganti langit sorga, pen.), dan mereka semuanya berkumpul (di shiroth, pen.) menghadap ke hadirot Alloh yang Maha Esa lagi Maha Perkasa. (QS. Ibrohim [14] :48), Aisyah berkata: Aku bertanya, “Di manakah manusia pada waktu itu, ya Rosul Alloh ?” Rosul menjawab, “Di atas Shiroth (jembatan).” (HR. Ahmad).

21:104
  
32) Sebagaimana Kami telah memulai panciptaan pertama (= Dentuman Besar langit dan bumi, Big Bang pertama) begitulah kami akan mengulanginya (= Dentuman Besar penciptaan langit dan bumi Surga, Big bang kedua). Itulah suatu janji yang pasti kami tepati; Sesungguhnya Kamilah yang akan melaksanakannya. (QS. Al Anbiya’ [21] :104).

3:133
  
33) Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa,
   
3:134
  
  (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Alloh menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. (QS. Ali Imron [3] :133-134)



1 komentar:

  1. Assalamu'alaikum wr. wb.
    Ustadz Dr. H.M. Nasim Fauzi yang dirahmati Alloh, terima kasih banyak atas tulisan2nya yang telah banyak memberikan pencerahan.
    Saya pernah membaca tentang jenis kelamin manusia yang dibangkitkan pada hari berbangkit, bagaimana dengan hadits yang menerangkan bahwa manusia akan ke Padang Mahsyar dengan keadaan sebagaimana Alloh menjadikan mereka keluar dari perut ibu dulu (tidak berpakaian, tidak berkasut dan berkulup/tdk berkhitan utk laki2). Dan kedahsyatan yang luar biasa saat hari berbangkit membuat manusia sangat sibuk dg urusan/nasibnya sendiri2, mereka akan sibuk memikirkan keselamatannya masing2 daripada sekadar memikirkan syahwat meski laki2 dan perempuan berkumpul menjadi satu.

    Berikut link halaman yg pernah saya baca :
    (http://amalandunia.blogspot.com/2013/09/kebahagiaan-berada-di-padang-mahsyar.html)
    Daripada Ibn Abbas, katanya, Rasulullah berdiri berucap kepada kami, sabdanya: "Wahai sekalian manusia! Sesungguhnya kamu dihimpunkan di Padang Mahsyar dengan keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan berkulup." (Kemudian Baginda membaca firman Allah bererti: Seperti Kami ciptakan manusia pada mulanya, demikian pula Kami ulangi ciptaannya, itulah janji yang sesungguhnya Kami akan lakukan) Ketahuilah! Sesungguhnya orang yang mula-mula sekali diberi pakai pakaian pada hari kiamat ialah Ibrahim al-Khalil." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

    Dalam riwayat yang lain daripada Aisyah, bahawa Nabi bersabda: "Dihimpunkan manusia di Padang Mahsyar pada hari kiamat dengan keadaan berkaki ayam, bertelanjang dan berkulup." Aisyah berkata: "Ya Rasulullah! adakah orang perempuan dan lelaki semuanya melihat satu sama lain?" Nabi menjawab: "Wahai Aisyah! Kedahsyatan keadaan pada masa itu menghalang masing-masing daripada melihat satu sama lain." (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

    Pada satu riwayat yang lain oleh al-Nasa'i dan al-Hakim daripada Aisyah, katanya: Aku bertanya: "Ya Rasulullah! Bagaimana pula keadaan aurat?" Nabi menjawab: "Tiap-tiap seorang pada masa itu cukup sibuk dengan hal menjaga keselamatan dirinya saja."

    Maksud dua hadis itu ialah Rasulullah menerangkan bahawa manusia akan ke Padang Mahsyar dengan keadaan sebagaimana Tuhan menjadikan mereka keluar dari perut ibu dulu - tidak berpakaian, tidak berkasut dan tidak berkhatan.

    Mendengarkan keterangan itu, Saidatina Aisyah bertanya: "Bagaimana hal aurat masing-masing ya Rasulullah! Adakah orang lelaki dan perempuan memandang satu sama lain?"

    Rasulullah menjawab: "Wahai Aisyah! Kedahsyatan huru-hara kiamat menghalang manusia dari memandang satu sama lain, usahkan hendak memerhatikan aurat, tiap-tiap seorang pada masa itu cukup sibuk dengan hal menjaga keselamatan dirinya saja.”

    Demikian atas waktu dan perhatian Ustadz saya mengucapkan banyak terima kasih,
    Wassalamu'alaikum wr. wb.

    BalasHapus